Yeah, i did it !!!

Alhamdulillah, satu lagi dari sekian pencapain hidup udah gue selesaikan. Menjadi sarjana. Kalo di flashback lagi dari awal gue masuk jadi mahasiswa baru di jurusan ini, menjadi sarjana itu semacam berlian dilangit yang harus gue ambil pake tangga yang punya anak tangga tak terhingga tingginya. Serius! Perjuangan ikut kuliah demi bulir – bulir sks yang harus kekumpul minimal 144 melawan rasa malas, rasa jenuh sama praktikum beserta modulnya, serta melawan capek hati kalo asistennya yaaa gituuuu.

Gue bukan mahasiswa super kok, bisa dikategorikan sebagai mahasiswa yang biasa – biasa aja. Ambil sks semampunya, ikut organisasi sekuatnya dan masih ikutan milih – milih kelas dengan dosen yang pas. Pas dari definisi gue adalah dosen yang ngajarnya nyantai tapi gue paham, tugasnya nyantai, dan nilainya fair. Dosen – dosen macam ini biasanya didapatkan oleh anak – anak terpilih pilihan tuhan. Kenapa gitu ? karena meskipun lo udah mantengin integra dari pagi buta dengan gadget tercanggih yang lo punya kalo tuhan tidak berkehendak demikian maka tidak akan dapat. Gue percaya itu.

Perkuliahan tahun ke-4 buat gue adalah kuliah paling nyantai. Di semester 7 gue masih ambil 22 sks dan semester 8 masih ada 11 sks. Biar begitu, entah mengapa waktu tidur lebih banyak, waktu main dan nonton korea – korean juga makin banyak. Gue nggak ketinggalan tiap episode drama baru kok hahahahaha. Awalnya sempet bingung kok bisa gitu namun pada akhirnya gue inget kalo dulu kenapa waktu tidur terbatas dan nonton drama korea cuma bisa pas weekend atau menjelang liburan. Yup, rapat dan kegiatan lain – lainnya. 2 semester terakhir kuliah gue sama sekali nggak ikut kegiatan apa pun kecuali undangan. Berasa hampa sekali waktu itu hahahaha.

Dengan adanya perubahan kurikulum, maka TA yang tadinya 7 sks dibagi menjadi 2 dan 5 sks. 2 sks diambil di semester 7 berupa proposal pengajuan sedangkan 5 sisanya di semester 8. Beda kasus untuk yang berniat menyudahi perkuliahan di semester 7. Untuk TA sudah pasti gue harus mengerjakan sesuatu yang sekiranya sebagian besar bisa gue kerjain sendiri. Setelah diskusi panjang dan merenung dengan diri sendiri gue putuskan untuk membuat game aja. Berhubung gue mau ngerjainnya di semester 8 jadinya gue cukup nyantai untuk proses pembuatan proposal. Saat itu pula dosen yang master dibidang game sedang ibadah haji otomatis masa perenungan lebih banyak dan akhirnya dalam 3 kali pertemuan dengan sang dosen, proposal gue di oke-in. Namun kendala kembali datang ketika pak dosen meminta gue mencari dosen pembimbing 2. Jujur aja, dosen yang harus dipilih tidak ada yang begitu ngerti masalah game dan berakibat proposal gue pun tertunda 4 minggu karena harus menjelaskan detail demi detail secara pelan – pelan kepada bu dosen agar satu paham sama gue. Alhamdulilah sebelum batas waktu deadline gue udah bisa ngumpulin proposal yang oke dan lolos sidang proposalnya.

Memasuki awal semester 8, gue sudah berniat mau ngerjain TA setiap hari dari senin – jumat. Hahahahahaha :’) sama ironis nya ketika pas pulang liburan semester gue berniat untuk nyicil TA di rumah yang berakhir gue nggak ngapa – ngapain😛 . Satu bulan awal gue gunain untuk mendesain karakter serta aset – aset untuk game nya. Mulai dari cari – cari gambar referensi di google serta ngumpulin berbagai tutorial – tutorial pandukung. Selama pengerjaan, dosen 1 tidak mengadakan jadwal bimbingan rutin, istilahnya ya kalo lo butuh monggo ngadep. Kalo nggak ya nggak perlu. Isi lembar bimbingan pun bisa didiskusikan😛 . Beda dengan dosen 2 yang minta 2 minggu sekali tatap muka di lab beserta anak – anak bimbing ibunya yang lain. Selama pengerjaan banyak banget perubahan dari segi konsep bahkan tambahan – tambahan demi mempermudah pengerjaan maupun mempersulitnya. yah dinikmatin aja.

Alhamdulillah allah mengirimkan perpanjangan tangannya buat gue melalui temen gue. Baik banget sumpah! Meskipun dia sendiri lagi sibuk sama TA nya. Tapi masih mau nyempetin waktu buat bantu gue memikirkan kodingan. Yang bisa di googling ya gue googling yang nggak ada di google ada sama dia. Gue bilang “tolong dong gimana cara nya kalo gue pengen anu biar bisa ini itu trus dianuin dan sebagainya” trus dia jawab “ oh dibikin gini aja” atau “bentar kayaknya pernah tau” . gue nggak ngetilah kalo nggak kenal sama ini anak gimana nasib TA gue. Temen – temen lain juga ngebantuin kok tapi emang jasa paling besar dipegang sama ini orang. Thanks berat sob!

Selain dukungan secara langsung, gue juga dapet banyak dukungan moril dari temen- temen, senior serta junior gue yang nyemangatin lewat medsos maupun doanya. Kuncinya sih kalo bisa bikin catatan target timeline buat progress, JANGAN malu buat minta tolong kalo emang nggak bisa. Buat muka lo setebel – tebelnya deh hahahaha tapi inget kalo ditolongin sama orang ya jangan lupa juga buat nolongin orang lain. Setelah gue pikir bahwa pengerjaannya nggak sesulit yang diceritain orang – orang, allah memberikan jawaban bahwa emang hidup nggak mungkin flatflat aja. 1 bulan sebelum deadline gue sakit selama 1 minggu. Gangguan pencernaan, infeksi kantung kemih. Tapi untungnya program sudah hampir selesai. Hanya buku yang belum sama sekali disentuh kecuali copy-an dari proposal. Selain itu musibah kembali datang ketika h – 3 pengumpulan. Pertama kali selama gue menjadi pengendara motor di Surabaya gue ngelamin yang namanya bertabrakan sama motor lain. Akibatnya ya keluar uang buat perbaikan dan susah tidur soalnya kaki sama pinggang lebam – lebam. Alhamdulillah h – 1 pengumpulan gue udah bisa ngumpulin dan tinggal nunggu jadwal sidang.

Gue emang minta sama allah, semoga dapat sidang di awal atau tengah aja biar masa revisi cepet dan bisa segera pulang atau yah kalo nutut segera daftar buat lanjut S2. Emang allah maha baik, gue dapet jadwal sidang HARI PERTAMA. Sempet kepikiran ya emang minta awal tapi kan nggak awal bangeeeeeet. Okeh hari – hari yang biasanya dilalui dengan insomnia malah gue bisa tidur pulaaaaaas banget. Alhamdulillah ada nyokap yang nemenin jadi tidurnya nggak bablas. Gue dapat jadwal jam setengah 2 siang sih tapi dari jam 9 pagi udah nongkrong di lab. Deg – deg an banget dan kayak ada kupu – kupu di perut gue yang bikin geli mual dan lemes. Tapi guys ketahuilah bahwa semua rasa takut itu cuma ada di dalam pikiran lo aja. Ketika sudah masuk ruang sidang semuanya buyaaaaaaaaar. Gue fokus ke ppt dan apa – apa yang udah gue hafal luar kepala. Kalo lo udah nyiapin prediksi pertanyaan yang bakal ditanya beserta jawaban okenya. Jangan terlalu bersedih hati sebab kemungkinan pertanyaaan itu bakal keluar hanya 10%. Itulah kenapa gue bilang semua ketakutan itu cuma ada di kepala lo doang. Lancaaaar dengan secuil hambatan Alhamdulillah, revisi buku dan sedikit konsep. Bahagia ketika keluar ruang disambut senyum manis teman – teman serta kedatangan teman jauh. Alhamdulillah.

Dibanding lulus sd, smp maupun sma. Lulus kuliah ini berbeda. Jelas lah ya semua juga tau bedanya. Sedih sih artinya gue segera bakal maju kefase hidup selanjutnya. Dengan atau tanpa orang – orang yang udah nemenin selama 4 tahun ini. gue udah ngucapin makasih di kata pengantar buku TA kok hehe. Jadi kalo pun gue tulis disini kayaknya nggak ada yang baca juga😛 .

Lets see each other on better place , love love love❤

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s